6.05.2011

Internet, Connecting People-Connecting Faith

Minggu ini merupakan minggu komunikasi. Komunikasi adalah hal penting dalam interaksi antar manusia. Komunikasi yang sebelumnya amat sulit, sekarang sudah dipermudah dengan kehadiran berbagai sarana. Dari awalnya yang sangat sederhana berupa telegram, hingga kini komunikasi jauh lebih mudah dengan kehadiran internet. Koneksi tidak sekedar antar daerah, namun dapat meliputi seluruh dunia. Inikah dimulainya era dunia yang datar, sama seperti yang digambarkan dalam cerita tentang bentuk dunia seperti dahulu?

Perkembangan saranan komunikasi internet membuat daya kreativitas pun turut meningkat di bidang internet. Salah satu yang bombastis adalah sarana jejaring sosial. Sebut saja friendster, facebook, tweeter, dan masih banyak lagi yang memberikan layanan kemudahan dalam membangun jaringan dengan teman lama, teman baru, dan rencana (ber-) teman. Kemunculan jejaring sosial ini memberikan dampak sosial pula pada kehidupan penggunanya.

Setelah mendengar ajakan Uskup saat misa hari ini, ada pertanyaan yang muncul : bagaimana jejaring sosial ini bisa membuat kehidupan jadi lebih baik, dan bagaimana bisa membuat kehidupan justru menjadi buruk? Tampaknya jawaban itu kembali hanya dapat terjawab oleh masing-masing pengguna jejaring sosial ini. Banyak bukti di sekitar pengguna jejaring sosial itu yang mendapatkan keuntungan berupa peningkatan finansial dan pencarian jodoh (ini sudah terbukti lo oleh temanku). Namun, ada juga yang mengalami musibah baik secara finansial maupun penculikan. Bagaimana cara mengatur keseimbangan antara keuntungan dan kerugian ini adalah tugas dari masing-masing penggunanya. Selalulah ingat bahwa setiap tindakan, termasuk di dunia maya, memiliki resiko yang dapat dikontrol. Karena ada potensi untuk mengontrol itulah perlu dipikirkan saat mulai menyebarkan informasi melalui jejaring sosial.

Media Pewartaan?

Bisakah sarana jejaring sosial ini menjadi media pewartaan iman Kristus? Sebagai mana sarana komunikasi yang lain, jejaring sosial ini tentu dapat menjadi sarana yang baik untuk mewartakan suka cita Kristus. Contohnya sudah terbukti dalam Komunitas Medis Katolik yang menggunakan sarana Facebook untuk berkumpul berbagi informasi. Namun, bagaimana hasil pewartaan dari media ini masih belum dievaluasi.

Sekalipun pewartaan itu dapat dilaksanakan melalui dunia maya, pewartaan melalui dunia nyata (yaitu dalam kehidupan sehari-hari) jauh lebih penting. Malahan, pewartaan melalui dunia maya dapat dikatakan berhasil apabila dalam pelaksanaan di dunia nyata berhasil. Misalkan dalam pesan di Facebook kita mengatakan : berdoalah bagi mereka yang membenci kamu. Bagaimana tindakan saat pergaulan di dunia nyata? Dapatkah terwujud? Dapatkah kebiasaan hidup semakin baik dengan selalu bersemangat, ceria, mengerjakan tugas dengan lebih baik meskipun cuaca mendung dan hujan, ada gosip tentang diri kita yang ingin pamer, dsb? Justru pewartaan “Khotbah di Bukit " tentang Ucapan Bahagia (Matius 5 : 1-12) jauh lebih bermakna saat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dibandingkan sekedar dituliskan kembali dalam pewartaan dunia maya.


Kiranya baik sejenak kita baca dan renungkan sedikit kalimat yang tertulis pada surat bapa suci Paus Benedictus ke XVI pada hari komunikasi ke 45 tanggal 5 Juni 2011 (meskipun pasti sudah ada yang sempat mendengarkannya). Selamat mewartakan kasih :


PESAN BAPA SUCI BENEDIKTUS XVI
PADA HARI KOMUNIKASI SEDUNIA ke-45
5 Juni 2011
"Kebenaran, Pemakluman dan Kesejatian Hidup di Jaman Digital"

Saudara dan Saudari Terkasih,
Pada kesempatan Hari Komunikasi Sosial Sedunia yang ke-45, saya ingin berbagi beberapa refleksi yang dimotivasi oleh suatu ciri khas yang menggejala jaman kita:  munculnya internet sebagai jejaring  komunikasi. Ada pendapat yang  semakin umum bahwa, sebagaimana revolusi industri yang pada masanya menghasilkan suatu transformasi besar dalam masyarakat melalui perubahan-perubahan yang terjadi ke dalam lingkaran produksi dan kehidupan para pekerja, demikian juga berbagai perubahan mendasar yang terjadi di dalam komunikasi di jaman sekarang ini sedang memandu  perkembangan-perkembangan budaya dan sosial yang signifikan. 

Teknologi baru tidak hanya mengubah cara kita berkomunikasi melainkan juga memengaruhi komunikasi itu sendiri sedemikian rupa sehingga orang menegaskan bahwa kita sementara hidup dalam suatu periode transformasi budaya yang besar. Sarana penyebaran informasi dan pengetahuan ini melahirkan suatu cara baru belajar dan berpikir dengan peluang-peluang yang belum pernah terjadi guna menegakkan antar hubungan dan membangun persekutuan .

Kini, cakrawala baru yang tak terbayangkan sebelumnya telah terbuka.  Cakrawala-cakrawala tersebut membangkitkan kekaguman  karena kemungkinan-kemungkinan yang disodorkan oleh media baru itu,  dan pada saat yang sama amat menuntut suatu permenungan yang serius tentang makna komunikasi di jaman digital. Hal ini secara khusus menjadi jelas ketika kita menghadapi kemampuan luar biasa internet  dan kerumitan pemakaiannya.  Sebagaimana halnya dengan setiap hasil kecakapan manusia, teknologi komunikasi baru harus diperuntukkan bagi pelayanan  kebaikan perorangan dan umat manusia secara utuh. Jika dipergunakan dengan bijaksana, teknologi komunikasi baru dapat memberikan sumbangsih bagi pemenuhan kerinduan akan makna, kebenaran dan kesatuan yang tetap menjadi cita-cita terdalam setiap manusia.

Dalam dunia digital, menyampaikan informasi kian dipahami dalam suatu  jejaring sosial dimana  pengetahuan terbagi dalam konteks pertukaran pribadi. Perbedaan yang jelas  antara penyedia informasi dan pengenyam informasi menjadi relatif; dan  komunikasi  tidak hanya nampak sebagai pertukaran data tetapi juga sebagai suatu bentuk berbagi. Dinamika ini menyumbangkan bagi suatu penilaian baru tentang komunikasi itu sendiri, yang terutama dipandang sebagai dialog, pertukaran, solidaritas dan penciptaan hubungan-hubungan yang positif. Pada sisi lain,  hal ini  diperhadapkan dengan keterbatasan-keterbatasan yang khas dari komunikasi digital:  interaksi sepihak, kecenderungan mengkomunikasikan hanya sebagian dari dunia batin seseorang, resiko pencitraan  palsu  seseorang  yang dapat menjadi suatu bentuk  kepuasan  diri sendiri.

Secara khusus, kaum muda sedang mengalami perubahan ini dalam komunikasi  dengan semua  kecemasan, tantangan dan daya cipta, yang khas bagi orang yang terbuka dengan antusiasme dan rasa ingin tahu akan pengalaman-pengalaman baru dalam hidup.  Keterlibatan mereka yang semakin besar dalam forum digital publik yang tercipta oleh jejaring-jejaring  sosial membantu melahirkan bentuk-bentuk baru  dari hubungan-hubungan antar pribadi memengaruhi kesadaran diri sendiri dan  oleh karena itu tak pelak lagi mempertanyakan bukan saja bagaimana seharusnya bertindak tetapi juga tentang kesejatian jati dirinya. Masuk ke dalam ruang maya dapat menjadi tanda  pencarian yang otentik  akan perjumpaan pribadi dengan orang lain, asalkan tetap tanggap terhadap bahaya seperti menyertakan diri dalam sejenis eksistensi ganda atau menampilkan diri secara berlebihan di dalam dunia maya. Dalam upaya berbagi dan mencari "teman",  terdapat tantangan  untuk menjadi otentik dan setia dan tidak menyerah kepada ilusi  untuk mencitrakan tampang publik yang palsu bagi diri sendiri.

Teknologi baru memungkinkan  untuk saling bertemu di luar batas-batas ruang dan budaya mereka sendiri,  dengan menciptakan sebuah dunia yang sama sekali baru dari persahabatan-persahabatan potensial.  Ini merupakan suatu peluang besar tetapi juga menuntut  perhatian yang lebih besar  dan kesadaran akan resiko yang mungkin. Siapakah "tetangga" saya di dalam dunia baru ini? Entahkah ada bahaya bahwa  kita mungkin kurang hadir  bagi mereka yang kita jumpai dalam hidup harian kita? Apakah ada risiko menjadi lebih terganggu karena  perhatian kita terbagi-bagi  dan terserap di suatu "dunia lain" daripada dimana kita hidup? Apakah kita mempunyai waktu untuk merenungi  pilihan kita secara kritis dan memajukan hubungan yang sungguh mendalam dan berdaya tahan?  Pentinglah  untuk selalu mengingat bahwa  kontak virtual tidak dapat dan tidak boleh mengganti kontak manusiawi langsung dengan orang-orang  di setiap tingkat kehidupan kita. 

Dalam era digital juga, setiap orang dihadapkan dengan kebutuhan  akan otentisitas dan refleksi. Selain itu, dinamika yang melekat di dalam jejaring sosial menunjukkan bahwa  seseorang  senantiasa terlibat dalam apa yang ia komunikasikan. Tatkala orang saling menukar informasi, mereka sudah mensyeringkan diri mereka, pandangannya tentang dunia, harapan dan cita-cita mereka.  Lantas, cara hadir yang khas kristiani di dunia digital adalah bentuk komunikasi yang jujur dan terbuka, bertanggungjawab dan hormat akan orang lain. Memaklumkan Injil melalaui media baru berarti tidak sekadar memasukkan isi religius secara terbuka ke dalam berbagai pentas media, tetapi menjadi saksi setia di dunia digital itu sendiri dan cara seseorang mengkomunikasikan pilihan-pilihan, apa yang utama, serta keputusan-keputusan yang sepenuhnya selaras dengan Injil bahkan ketika hal itu tidak  terungkap secara khusus. Selanjutnya, benar juga bahwa di dalam dunia digital  pesan tak dapat disampaikan tanpa disertai dengan kesaksian yang konsisten dari  pihak yang meyampaikannya. Dalam situasi baru itu dan dengan bentuk pengungkapan baru,  orang Kristen sekali lagi dipanggil untuk memberikan jawaban kepada siapa saja yang meminta pertanggungjawaban terhadap pengharapan yang ada dalam diri mereka (bdk. 1 Petrus 3:15)

Tugas memberikan kesaksian tentang Injil di era digital menuntut setiap orang untuk secara istimewa memiliki kepekaan terhadap aspek pesan yang dapat menantang  cara berpikir khas internet. Pertama-tama,  kita harus menyadari bahwa  kebenaran  yang ingin kita bagikan bukan berasal dari nilai "popularitas"nya atau jumlah perhatian yang diterima. Kita harus berusaha memperkenalkannya secara utuh, bukan sekadar supaya dapat diterima atau sebaliknya  malah melemahkannya. Ia harus menjadi makanan harian dan bukannya daya tarik sesaat. Kebenaran Injil bukanlah sesuatu yang memberikan rasa puas atau digunakan secara dangkal, melainkan pemberian yang menuntut jawaban  bebas. Bahkan apabila diwartakan dalam dunia internet, Injil harus terjelma dalam dunia nyata dan berkaitan dengan wajah riil saudara dan saudari kita, mereka  yang dengannya kita berbagi keseharian hidup kita. Hubungan manusiwi yang langsung tetap menjadi fundamental bagi pemakluman iman. 

Oleh karena itu, saya ingin mengajak orang-orang kristiani  dengan percaya diri, dan dengan kreatifitas yang terbina dan bertanggungjawab bergabung dalam jejaring hubungan yang dimungkinkan oleh jaman digital. Hal ini bukan saja untuk memuaskan keinginan untuk hadir, tetapi karena jejaring ini merupakan bagian utuh dari hidup manusia. Internet memberikan sumbangsih bagi perkembangan cakrawala intelektual dan spiritual yang lebih kompleks, bentuk-bentuk baru kesadaran  berbagi. Di dalam wilayah ini juga kita dipanggil untuk memaklumkan iman kita bahwa Kristus adalah Allah, Penyelamat umat manusia dan Penyelamat sejarah,  yang di dalam-Nya segala sesuatu memperoleh kepenuhannya (Bdk. Ef. 1:10).  Pewartaan Injil menuntut sebuah komunikasi  yang  sekaligus penuh hormat dan peka, yang menggugah hati dan menggerakkan kesadaran; cerminan suri teladan Yesus yang bangkit tatkala Ia bergabung bersama para murid-Nya dalam perjalanan ke Emaus (bdk. Lk. 24:13-35). Dengan cara pendekatan-Nya, dialog-Nya bersama mereka, cara-Nya yang lembut menggerakkan hati,  mereka perlahan-lahan dituntun  kepada suatu pemahaman akan misteri.

Dalam analisis terakhir, kebenaran Kristus merupakan jawaban yang utuh dan otentik bagi kerinduan manusia akan hidup relasi, persekutuan dan makna yang tercermin  dalam popularitas jejaring sosial yang meluas. Orang beriman yang memberikan kesaksian iman yang sungguh mendalam  tentu memberikan  bantuan yang berharga bagi internet  agar tidak menjadi sarana yang memerosotkan kepribadian manusia, memanipulasi secara emosional, dan yang memberikan kemungkinan kepada yang berkuasa  untuk memonopoli pendapat orang lainSebaliknya, orang beriman mendorong setiap orang  untuk terus menghidupkan  pertanyaan manusiawi yang abadi  sebagai ungkapan  kerinduan akan sesuatu yang trasenden dan  dambaan akan bentuk-bentuk yang otentik dari kehidupan yang patut  untuk dihayati.  Justru hasrat rohani yang unik manusiawi  inilah yang mengilhami upaya kita untuk mencari kebenaran dan  persekutuan dan mendesak kita untuk berkomunikasi dengan keutuhan dan kejujuran.

Saya mengundang terutama kaum muda untuk sungguh-sungguh hadir secara berdaya guna di dunia digital. Saya mengulangi lagi undanganku bagi mereka untuk Hari Kaum Muda Sedunia di Madrid, dimana teknologi baru  sedang  memberikan sumbangannya yang besar bagi persiapannya.  Dengan pengantaraan pelindungnya St. Fransiskus de Sales, saya berdoa agar  Allah menganugerahi  para pekerja di bidang komunikasi kemampuan untuk melaksanakan karya mereka  dengan sadar dan profesional. Kepada kalian semua, saya memberikan berkat apostolik saya.

Vatikan 24 Januari 2011
Pesta St. Fransiskus de Sales


  Benedictus PP XVI






Your Life, Your Way
yN

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

HAPPY COMMENT...